Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

4 Cara Merawat Kenangan Bersama Anak


Sejatinya, para orang tua terutama para bunda, ingin selalu bersama dengan anak-anaknya, melihat tumbuh kembang sang anak, mulai dari kandungan, foto hasil USG, tangisan pertama, senyum pertama, suapan pertama, langkah pertama, sekolah pertama, dan tak terhitung momen manis lainnya.


Bunda dan Anak
Sumber : Pixabay


Sayangnya, karena kesibukan, faktor usia yang terus bertambah hingga daya ingat yang menurun, peristiwa-peristiwa yang seharusnya disimpan dengan baik, lambat-laun menghilang dan akhirnya lupa. Duh, Bunda pasti tidak ingin seperti begitu, bukan?


Sebenarnya, dengan sedikit kreatifitas, Bunda bisa menjaga kenangan itu tetap terawat, berikut caranya:

1. Buat Buku Portofolio Anak

Bunda dan Anak
Sumber : shopee
Portofolio merupakan kumpulan dokumen bisa berupa foto, tulisan, kliping, dan sebagainya. Tujuannya untuk mendokumentasikan perkembangan si anak mulai dari kandungan hingga dia dewasa kelak. Nah, di buku ini Bunda, bisa mengisinya dengan berbagai hal-hal menarik tentang si anak.  Bukunya bisa buat sendiri atau kalau tidak mau repot, coba cari di Online Shop atau toko buku, ada yang jual deh!


2. Buat Album Digital

Bunda dan Anak
Sumber : Pixabay
Zaman digital sekarang ini, manfaatkan berbagai aplikasi yang gratis dan praktis, untuk mendesain album foto si anak. Aplikasinya bisa Canva, PictArt, Photoshop dan sebagainya, padukan dengan aplikasi edit video untuk mengedit video kegiatan si anak sehingga menjadi album digital yang menarik. Simpan di hardisk laptop dan juga penyimpanannya di cloud storage agar lebih aman.


3. Upload di Media Sosial

Bunda dan Anak
Sumber : Pixabay
Yuhuu, hari gini siapa yang gak punya akun sosmed, silakan angkat tangan? Para Bunda pasti pada punya bukan? Ya, sosmed juga bisa digunakan untuk menyimpan peristiwa penting si anak, bisa foto atau video. Tapi sebaiknya dibuat private ya Bunda, untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, lagipula tujuannya untuk pribadi bukan untuk dipamerkan kan ya? 😉


4. Bercerita ke Orang Lain

Bunda dan Anak
Sumber : Pixabay
Cara ini termasuk lebih mudah tapi mungkin tidak seakurat ketiga cara sebelumnya. Bunda bisa bercerita ke orang lain, seperti ke anak itu sendiri, suami, kakek, nenek, tante, sahabat, tentang apa saja yang dilakukan si anak, contoh, "Pa, tadi si Adek sudah makan nasi pertamany lho! Lucu deh, dia mengunyahnya lama sekali, mukanya mengernyit gitu, sepertinya dia merasa aneh". Nah, mereka itu akan menceritakan balik, sehingga suatu saat bila lupa tinggal tanya suami deh! FYI, ini cara yang dulu digunakan nenek moyang kita sebelum ada alat tulis-menulis. 😅

Jadi bagaimana Bunda, gampang bukan? Kalau lagi rindu mendera, tinggal buka lagi albumnya atau bercerita kembali tentang si anak yang kini sudah besar atau lagi merantau di tempat lain. Semoga bermanfaat ya!


79 komentar untuk "4 Cara Merawat Kenangan Bersama Anak"

  1. tambahin kak, bikin jurnal juga bisa. tulis-tulis gitu. ntar kalo dah banyak bisa dibukukan. jadi warisan buat anak-cucu hehehe

    BalasHapus
  2. Kalo zaman dulu selalu ada album foto ya kak yanti.. kita jadi berasa senang karena orangtua care mau foto2in kita dan juga menyimpan jadi bisa dilihat kapan2

    BalasHapus
  3. Nice sharing kak Yanti.
    Ku mulai belajar nerapin di part 1 dan 2

    BalasHapus
  4. Udah pernah buat album foto anak pertama dan kedua. Tapi pas anak ketiga, udah nggak pernah cetak2 foto dan edit2 di photo editor. Cuma simpan di laptop aja.

    BalasHapus
  5. akhirnya ada nemu kolom komennya hehehe

    menjaga kenangan bersama anak sebaiknya dialbumin ya..
    kalo di medsos takut kena bajak dan poto kalo ndak ilang pass nya berubah, yaa disalahgunakan orang yang tak bertanggung jawab.

    tapi kami pun blom terealisasi jugak buat kan di album

    BalasHapus
  6. note ne buat diri sendiri kak..

    BalasHapus
  7. Wah, saya ngesave-nya di FB tuh, Kak. Riskan sih tp so far so good. Mudah2an gak ada apa2 lah hehe. Amin. Jadi setiap milestone tumkem-nya saya upload di album, 4 anak 4 album foto. Fbnya yg sibuk mengingatkan di saat anak2 sy udah besar. kurleb 11 tahun yll udah fesbukan soalnya. Nice share, Bun, Thanks

    BalasHapus
  8. Lewat foto bisa kembali mengenang. 😍

    Emak awak gak punya FB. Hanya beberapa lembar foto kami waktu baby. 🎥📚

    BalasHapus
  9. Kami dah coba ngelakuinnya. Dan mereka selalu antusias terutama saat meliat video-video waktu mereka kecil dulu .

    BalasHapus
  10. wuahhhh, pengen buat ah. bakal mulai dari ngumpulin buku hamil dulu sampai foto mainan apa ya bagusnya kak? sebelumnya sih awak mikirnya mau buat tulisan tentang anak di bagian lifestyle di blog bagian jejak umma kak. Tapi sepertinya selain softcopy, menarik juga kayaknya kalau ada hardcopy nya. makasih kak idenya insyaallah bakal di aplikasikan.

    BalasHapus
  11. Baru punya yang penting-penting saja seperti raport ijasah, test dia kartu ujian dia, foto dsb mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting saja ya mba? kalau semua bakalan numpuk :)

      Hapus
  12. Aaakk... jadi dapet ide, makasih mba sudah sharing. Jadi pengen bikin albumnya yg lucu2 biar bisa dilihat kapan aja tanpa harus buka2 medsos hehehe

    BalasHapus
  13. No.1&2 udah saya terapin kak, yg nomor 3 ini saya masih waswas buat akun khusus anak jadi fotonya campur2 deh di medsos sama saya hihi

    BalasHapus
  14. Waah bener juga yaa... Biar ketika anak besar kita bernostalgia... Nah penting nih foto di hp supaya dicetak jg.

    BalasHapus
  15. Aku sekarang lagi rajin print in foto anak-anak dan dibikin di album prepet aja soalnya bisa langsung masukin sama di sosmed dan itupun nyampur dengan sosmed pribadi dan ga semua bisa di share

    BalasHapus
  16. Di kombinasi bisa juga tuh.. Saya sih upload medsos sama cerita. Tapi kadang kalau cerita biasa +- 1. Tapi efektif kalau ceritanya ke anak itu sendiri.. Ngena banget..
    Kadang anak saya suka tanya balik, jadi teringat lagi masa masa indahnha.

    BalasHapus
  17. Kalau saya membuat blog khusus memuat semua kegiatan anak lengkap dengan foto-fotonya. Ini juga salah satu cara agar anak-anak tertarik dengan dunia literasi.

    BalasHapus
  18. Tambahin mba:bikinin buku atau nulis di blog, biar nanti kita tua mereka tetep bisa baca ��

    BalasHapus
  19. Aaah jadi kangen masa-masa anakku waktu kecil, sekarang mereka udah pada kuliah di luar kota. Jadi pengin bikin album digital atau buku portofolio anak nih, jadi kalo kangen tinggal buka aja ya.

    BalasHapus
  20. iya bener, aku kadang upload di sosmed itu bukan untuk pamer semata wkwkwk, tapi emang buat album kenangannya anak2

    BalasHapus
  21. Ahaaa, bener banget ini Mak.
    Harus diusahakan untuk bisa merawat kenangan bareng anak2 yaaa
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
  22. Yuni nanti buat dokumentasi pribadi mulai dari pas mau lamaran dah. Karena berhubung yuni nggak pacaran. Siapa tau sebentar lagi ada yang melamar?

    #ngarep

    BalasHapus
  23. Ngeblog menjadi salah satu cara saya untuk merawat kenangan bersama anak. Makanya sampai sekarang masih aktif ngeblog.Tetapi, pengen juga punya album yang isinya anak-anak dari kecil sampai sekarang

    BalasHapus
  24. Kalau aku suka videoin ponakan dari bayi sampe sekarang udah pada SD. Kalau dilihat-lihat lagi suka senyum bahkan ngakak sendiri hihi lunayan ngilangin stres :)

    BalasHapus
  25. Bikin foto album kenangan bersama anak kayaknya memang perlu ya..
    Mencegah hal-hal yang tidak diinginkan seperti terhapusnya/hilang file album foto yang disimpan di komputer/laptop

    BalasHapus
  26. Dulu pas anak pertama (skr umur 12 thn) aku jg bikinin slide video, jaman itu pake movie maker. Sempet ak simpen d CD jg tp rusak dan entah kmana. Backup d FD juga kena virus hahah. Trs yg file asli di laptop kemalingan. Ilang semuanya.

    Jaman itu blm ada IG, FB ada tp blm kepikiran buat posting, soalnya buka fb masih ke warnet haha. Cuma 1 video aja yg sempet ke aplot d YT, itupun karna cm nyobain. Hahaha parah.

    Yg anak kedua ini spertinya hrs di bikinin photobook gt kali ya. Biar ada simpenan.

    BalasHapus
  27. Bener ... setuju bahwa ketika mengunggah foto anak, sebaiknya dibuat private, untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan.

    BalasHapus
  28. Aku termasuk yang mengenang orang tua aku melalui buku, karena begitu banyak buku yang aku kenal, aku baca melalui ketelatenan mereka mengenalkan berbagai jenis buku bacaan.

    BalasHapus
  29. Merawat kenangan itu penting banget. Aku ngerasa butuh setelah anak2 besar & sibuk sendiri2 seperti sekarang. Kenangan itu juga utk mengikat batin ortu & anak. Tapi anak2ku tidak aktif secara online meski punya akun medsos. Dirumah, aku aja yg bawel di medsos. Jadi kami sangat jarang upload foto keluarga. Foto2 pribadi disimpan di file offline.

    BalasHapus
  30. Nulis tentang kelakuan mereka di blog juga termasuk caraku merawat kenangan bareng mereka sih hehehe Kalo baca tulisan lamaku di blog tentang tingkah polah mereka waktu masih kecil hatiku suka campur aduk

    BalasHapus
  31. Aku tuh kepengen banget bikin blog khusus anak-anakku di rumah. Yah, isinya tentang masa-masa aku saat mengandung mereka, melahirkan, sampai masa kanak-kanaknya mereka gitu. Lucu pasti, yaaa.

    BalasHapus
  32. kalua aku tulis di blog kak, anggap aja album digital, hehehe... soale aku tuh tipe orang yang selalu pengen cerita soal kejadian apapun, jadi daripada ceritanya cuma dikonsumsi pribadi mending juga dipublish di blog aja.

    BalasHapus
  33. Rasa bahagia akan kehadiran buah hati harus di abadikan. Dunia modern day teknologi canggih bikin mempermudah bahwa ini tidak akan di makan jaman, tetap Ada foto Kita di sosmed . Kalau foto biasa sudah tidak tahu bentuk dan gambar nya.

    BalasHapus
  34. Merawat kenangan bersama anak di era digital begini cenderung lebih mudah. Tapi menurutku selain yang sudah dikemukan di tulisan ini, merawat kenangan bersama anak, salah satunya adalah membersamainya dari kecil, mendampinginya dengan memberikan kasih sayang di masa masa emasnya.

    BalasHapus
  35. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  36. Rindu anak-anakku waktu masih kecil aku juga lihat album foto di sosmed & blog
    . Trus pas dikasih lihat ke ana0anak sekarang mereka senyum2 aja

    BalasHapus
  37. AKu paling banyaaak buat album digital nih mba.. plus scrapbook lucu - lucuaaan

    BalasHapus
  38. Sempat punya semangat untuk menuliskan di blog mengenai milestone anak-anak.
    Tapi kok yaa...hanya beberapa saja yang terekam dalam jejak tulisan.
    Hiiks~
    Mesti lebih semangat lagi niih..

    BalasHapus
  39. sementara ini saya ngumpulin foto anak anak di laptop sih mbak, kalau lagi kangen masa kecil mereka, saya buka barnegan sama mereka. jadinya yang lagi cemberut bisa ketawa lagi hehe

    BalasHapus
  40. Anak-anakku lahir di era belum ada sosmed dan kamera digital. Jadi aku menyimpan kenangan mereka dalam bentuk foto yang dicetak. Dan sayangnya banyak yang ilang, jadi sebagian yang masih ada tuh aku foto dan masuk ke folder gdrive

    BalasHapus
  41. Wah keren nih ..aku malah tipe emaks yg kurang mendekomentasikan foto keluarga nih..foto2 anak wkt kecil entah kemana deh..

    BalasHapus
  42. Wah iya...
    Album foto ini adalah the ultimate way to cherish memories.
    Tapi sayangnya foto2 masa kecil cuman sedikit, maklum tinggal di desa. Makanya sekarang lebih sering foto sama suami, hehe.

    BalasHapus
  43. Saya salah satu yang suka upload foto di medsos soale pernah banyak foto2 di kamera terus kameranya rusak huhu.

    BalasHapus
  44. Bener juga mungkin beda zaman bena perlakuan. Kalo waktu orang tua dulu dimana internet belum menguasai dunia Buku Portofolio menjadi salah satu wadah simpan foto dll. memang ada plus minusnya kalo di bandingkan dengan upload di digital namun saya pribadi lebih senang di foto cetakan yang disimpan karena seni warna fotonya yang agak mencoklat serta wangi fotonya yang khas.

    BalasHapus
  45. Membuat portofolio anak dan menyimpannya dalam album foto dalam setiap tahapan tumbuh kembang anak akan menjadi kenangan yang indah bila anak sudah besar. Informasi yang bermanfaat meski kurang terlalu sepakat nge-share gambar anak banyak-banyak di media sosial. Tentu saa semua kembali pada orang tua masing-masing.

    BalasHapus
  46. Aku punya album khusus di laptop yang penuh tahapan anak anak, dari aku nikah, hamil, melahirkan, hingga ada perjalanan alm anakku yang no 3..tiap melihat itu semua bersama anak anak, rasanya campur aduk

    BalasHapus
  47. Untuk tipe orang yang struktural dan sistematis ini cocok bgt. Tapi kalau untuk orang yang administrasi nya aja berantakan kek aku perlu latihan lagi, lagi, dan lagi. Mengingat penting untuk disimpan, meskipun aku pribadi ga memilih untuk memposting di media sosial.
    Hehe
    Thanks for sharing

    BalasHapus
  48. Tipsnya keren sekali, Mbak. Apalagi memang zaman now, lebih mendukung ya. Termasuk sosial media dan perangkat gadget.

    Dulu, paling hanya foro, lalu disimpan di album. Sekarang dengan smartphone, bisa foto sekaligus video.

    Bahkan ada orang yang sengaja membingkai barang-barang pas bayi Mbak. Misalnya sepatu atau bajunya. Bahkan ada sengaja dicetak telapak kakinya lalu dibingkai. Keren dan beda.

    BalasHapus
  49. Kalau aku sih yang no,3 banyak bikin album di facebook. Tapi ngeri juga kalau sewaktu2 facebook di tutup, coba nnt beralih ke album portfolio

    BalasHapus
  50. iya waktu begitu cepat berlalu eh sekarang tau tau anak udah gede aja.kalo liat foto lamake bayang deh riwehnya

    BalasHapus
  51. Iya yaa.. saya juga pengen deh punya akun sosmed khusus keluarga. Jadi kita bisa posting aoa aja dan privasi terjaga. Itu juga bisa diakses buat anak2 kita kelak.

    BalasHapus
  52. Yg paling aku sering lakukan nomor 3 nih, mengabadikan foto / video di sosial media, hehehe sekarang sudah gak zaman album foto manual yg dicetak itu kayak zaman dulu, hehehe

    BalasHapus
  53. Buku portofolio asik banget sarannya. Tapi kalau di medsos jangan kak. Rawan disalahgunakan. Dan kalau kita upload ke medsos itu medsos punya hak lho buat menggunakannya buat apa aja. Gitu di agreementnya

    BalasHapus
  54. Wah boleh ya di coba idenya untuk bikin portofolio, pasti seru ya untuk anak-anak kita nanti

    BalasHapus
  55. Kok aku jadi inget yac cara orang tua untuk mengingat moment anak yaitu dengan bercerita. menceritakan kisah sang anak kepada cucu dengan bercerita, seperti mendongeng. Dan itu udah jarang banget dilakukan ....

    BalasHapus
  56. Kalau zaman dulu cuman sebtas foto sekarang bsa diabadikan di medsos bahkan bisa dlm bentuk video. Zaman sekarang kenangan saja bisa diabadikan secara cepat yakk

    BalasHapus
  57. kalau caranya raditya dika tuh asyik teh, mengabadikannya di yutub supaya ketika dewasa atau besar nanti si anak tahu kalau masa kecilnya pernah seperti itu. Apalagi zaman sudah mendukung, aku mah masa kecilnya di foto pake tustel tuh, camera yang masih pake film :v ; album fotopun entah tertumpuk dimana, hanya tersisa beberapa foto saja

    BalasHapus
  58. Orangtua di zaman now memang selalu mengerti deh dalam menjaga hubungan dengan anak. Semoga cara tersebut bisa aku terapkan saat aku bisa jadi imam dalam keluarga kelak*

    BalasHapus
  59. Aihhh..idenya bagus kali mak...habis ini mau berburu foto anak dr awal kehamilan lah...mau dikumpulin..makasih tipsnya ya mak

    BalasHapus
  60. Kayaknya poin nomor satu ini penting banget ya. Qku mau mulwi buat ah

    BalasHapus
  61. Aku baca ini malah ingat hasil USG anakku, kutarus di mana ya? Hahaha. Ntar deh kucoba cari lagi. Sayang banget soalnya belum kutempelkan di buku album dia.

    BalasHapus
  62. Bahkan skrg ada loh kak yg fokus dokumentasi kelahiran. Cek ig nya di bukaan.moment. Tp di medan blm adaaaa huhu

    BalasHapus
  63. Siap catet nih Mba hehehe, biar aku ada kenangan nanti kalo hamil melahirkan sampai dia besar. Makasih sharingnya ya mba. Sementara album sama foto2 ibu dulu

    BalasHapus
  64. Jd inget. Dulu nulis ttg anak di fitur close friend di ig. Eh skrg fitur close friend dihapus hiks..

    BalasHapus
  65. Noted
    Kalau udah punya anak nanti 😂

    BalasHapus
  66. Wahhhh ak kurang direkam nih dari kecil haha, jadi gak ada foto masa kecil.. Kalo orang tua ku lebih suka curhat sih yaa, jadi saat sudah besar banyak diceritakan dari saudara masa kecilku, jadi yaaa ketawa ketiwi gitu kalo diceritain haha

    BalasHapus
  67. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  68. aku belum punya anak tapi kakak ku sudah dan benar, hampir semua momen pasti diabadikan dalam foto :D

    BalasHapus
  69. Iyes, perlu banget nih... saat anak udah besar nanti salah satu moment serunya adalah saat bernostalgia, buka-buka album kenangan sambil saling bercerita kisahnya pada masa itu. Saat-saat begini selalu dihiasi gelak canda. Seruuu, lucuuu

    BalasHapus
  70. ya benar aku setuju, nanti kalo punya anak aku pengen buat buku diary untuknya agar dapat menjadi kenangan ketika dia dewasa kelak :'D

    BalasHapus
  71. ah terimakasih idenya mba.. aku tadinya mau bikin portofolio anak, tapi akunya ga rajin xD jadi aku skr buatkan ig private untuk anakku, aku post di sana saja, hehe..

    BalasHapus

Berlangganan via Email